Pages

Wednesday, August 3, 2011

Perjalanan Penentu Masa Depan

Setelah beberapa lama, akhirnya nilai UN keluar, alhamdullilah nilainya lumayan, tapi agak kecewa juga ada nilai 6,75 di Kimia, bukan saatnya down, masih ada SNMPTN tertulis menanti.
Hari itu Gue pergi ke bank buat bayar biaya pendaftaran SNMPTN, habis itu gue langsung ke warnet terdekat buat login di web SNMPTN, isi form yang ada di web. Habis semuanya kelar Gue pulang.
Ujian tertulis diadakan tanggal 31 Mei 2011 – 1 Juni 2011 dan Gue ikut ujian disini aja (Kalsel) yang berlokasi di Unlam (Banjarmasin). Temen-temen gue ada yang nyebarin isu kalo mau keterima di suatu universitas harus ikut ujian di provinsi tempat universitas itu, Gue mah cuek aja denger isu ga bener kaya gitu. Asal salah satu wilayah pilihan kita satu rayon sama wilayah kita tes, ya ga masalah. Contoh: Kalsel, Malang, Surabaya,..,d.l.l satu rayon, yaitu rayon 3. Nah, temen gue yang percaya tuh isu pada pergi ke luar kalimantan, hha.
Nah, karena tempat tesnya jauh sama tempat tinggal Gue, dan berbagai pertimbangan lainnya, Gue mutusin buat nginep di rumah nenek gue, yang lokasinya sangat dekat dengan lokasi tes. Nah, kebetulan ada temen gue yang ikut numpang, namanya Bagus. Tepat hari senin, satu hari sebelum ujian, kami berangkat ke Banjarmasin, di tengah perjalanan ternyata sedang ada razia, trus salah satu polisi menyuruh kami ke pinggir, terjadi percakapan.

Polisi 1            : “ Selamat Siang” (padahal masih pagi)
Gue                 : “ masih pagi pak”
Polisi 1            : “ Selamat Pagi, tolong tunjukkan surat suratnya”
Gue                 : “ Ini pak” (dengan pedenya, karena ngerasa ga salah)
Polisi 1            : “ Lampunya ga nyala ya ini?
(seketika Gue nyalain lampunya)
Polisi 1            : “ Baru dinyalakan ini”
(langsung memberikan surat surat Gue ke polisi 2)
Polisi 1            : “ Langsung ke tempat bapak yang itu”
(Gue nyamperin Polisi 2)
Polisi 2            : “ Besok ambil stnk nya di polres km 3, jam 12”
Gue                 : “ Disini aja pak, besok saya tes”
Polisi 2            : “ Tes apa?”
Gue                 : “ Tes buat masuk kuliah”
(Polisi 2 sok mikir)
Polisi 2            : “ Hari ini jam 11, ke polres”
(lalu menulis surat tilang)
Gue                 : “ Jadi, jam 11 ya pak?”
(Polisi 2 berubah pikiran)
Polisi 2            : “ Oh, ga jadi, ke pos polisi dekat sini aja, tunggu di sana”
Gue                 : “ kenapa ga disini aja pak?”
Polisi 2            : “ ya ga bisa di sini, di sini kan lagi razia”
Banyak alesan polisinya nih. Ya udah deh, Gue tungguin di depan pos polisi. Ga berapa lama, dateng tuh Polisi 2.
Polisi 2            : “ Ayo masuk”
Gue                 : “ Iya pak”
Sambil menyelesaikan menulis surat tilang tuh polisi banyak nanya
Polisi 2            : “ Tes dimana nanti?”
Gue                 : “ di Unlam, pak”
Polisi 2            : “ Jam berapa?”
Padahal tesnya besok, polisi tuh kira gue tes hari ini
Gue                 : “ Jam 3 pak, bayar berapa nih saya pak?”
Polisi 2            : “ 100 ribuan, kalo ga ada uangnya biar besok aja.”
Gue                 : “ ada kok uangnya pa, 100 berapa pa?”
Polisi 2            : “ 100 ribu aja”

Yah, kalo 100 ribu aja tuh ga usah bilang 100 ribuan dong, abis Gue kasih tuh duit tuh polisi mukanya keliatan seneng, terus ngucapin semoga sukses tesnya sama Gue dan Bagus, ya iyalah kan udah Gue kasih duit. Tuh polisi sempet curcol lagi, katanya dulu pas tes diterima di kedokteran, karena ga ada dananya tuh polisi milih ikut tes polisi deh.
Sesampai di rumah nenek, langsung naruh barang barang ke dalam kamar, abis tu ngeluarin bahan bahan yang mau Gue pelajarin. Gue nakut nakutin bagus, kalo di rumah nenek Gue kadang – kadang muncul hantu. Hha. Eh, pas malemnya, sekitar jam 2 dini hari, ada bunyi, “trek.trek.trek” kaya papan dipukul pukul, Gue liatin ke Bagus, kelihatannya dia tidur, trus Gue tanyain, “ km ngapain gus?”, ternyata dia lagi sms’an. Tiba-tiba mukanya kaya ketakutan gitu, terus berseru “ Itu asap apa fal?!!”, “Obat nyamuk gus”, ngakak Gue mukanya ketakutan gitu.
             Paginya kami berangkat jam 7 untuk mengindari kemacetan, sesampai di sana ternyata makhluknya masih sedikit yang nampak. Setelah beberapa lama menunggu, tes hari pertama dimulai, soal Tes Potensial Akademik (TPA) berbeda dengan yang sering dipakai buat tryout, sampai waktu habispun saya tetap mencuri kesempatan buat mengisi jawaban, karena banyak poin yang diambil dari TPA, selanjutnya soal Pengetahuan Dasar, Gue terpaku di soal matematika dasar, ketika waktu sisa setengah jam, baru Gue sadari kalo soal bahasa indonesia dan bahasa inggris belum Gue kerjakan. Ga pake banyak pikir, setelah baca soal sepintas langsung gue jawaban dengan berharap jawaban itu benar. Hha, malah sampai Gue nyontek jawaban peserta di sebelah yang beda kode soal dengan Gue.
            Tes hari kedua, karena Gue ambil paket soal IPA jadi cuma sisa tes Pengetahuan IPA saja. Yah, karena ga semua soal bisa Gue jawab, jawab yang Gue bisa aja. Setelah semua tes kelar, di rumah nenek. Gue coba simulasikan jawaban Gue, menurut hipotesa gue ga bakal lulus pilihan 1 gue, ya itu Teknik Elektro – ITS. Stay Optimism.
            Setelah ikut SNMPTN tertulis, Gue ikut UM STIS, dan hasilnya gue ga lulus pada tes pertama, Nyokap marah, Gue Cuma ga habis pikir, Nyokap pikir Gue ga serius ikut tes itu. Lah, kalo Gue ga serius ngapain gue pake acara daftar tu UM STIS. Beberapa hari Nyokap nekan gue dengan pernyataan “ga serius” itu.
            Tibalah hari H pengumuman hasil SNMPTN tertulis, malam itu gue pergi ke rumah Dennis, dan saat itu tulisannya seperti ini:
Alhamdulillah, sedikit kecewa sih, tapi tak apalah, mungkin kata Tuhan memang ini jalan buat Gue, coba liat mereka yang kurang beruntung, mereka harus berjuang lagi melewati tes demi tes untuk bisa masuk perguruan tinggi. Gue memang kurang pandai bersyukur. Mulai saat ini akan Gue coba mensyukuri segala hal walaupun hanya hal kecil. 


           

1 comments:

Post a Comment

About Me

My photo
Banjarbaru, Kalimantan Selatan, Indonesia
Fall adalah Nama yg gue pendekin sendiri dari Naufal..and t'lah berkata itu kn b.ing nya Said.. Jadi gtu deh..nama gue.